jump to navigation

Beberapa Catatan Ringan October 5, 2011

Posted by lapsippipm in Catatan hati.
add a comment

Dave Efendi, Pencari “Epistemologi”

1. Setahun lalu sempat terpikirkan apa yang ditulis oleh Bill Liddle dan Saiful Mujani terkait Indonesia sebagai Masyarakat islam tetapi demokrasinya sekuler. Hal ini merambah pada keyakinan lainnya bahwa Indonesia ini bukan negara agama tetapi masyarakatnya 100% bisa dikatakan memeluk agama dan kepercayaan tetapi ideologi pasarnya liberal dan kapitalis, masyarakatnya materialis, pejabatnya terjangkiri kleptokratis. Selain itu, kesaksian saya di banyak desa yang merupakan pusat-pusat atau basis agama juga mengalami disorientasi menjadi masyarakat yang haus hiburan. Teman saya menyeletuk, islam agamanya, dangdut tontonannya. Ada yang salah? tidak ada hukum positif yang dilanggar, bagaimana dengan hukum agama? bisa diperdebatkan panjang lebar.

2. Setahu saya, ketika dekat dengan profesor-profesor yang teorinya sudah dijadikan referensi di banyak university ternyata mereka tidak show of force dengan apa yang sudah dicapai, bahkan mereka memberikan rekomendasi untuk membaca karya-karya ilmuwan lainnya. Saya tahu saya membutuhkan teorinya tetapi mereka justru mengarahkan agar mencari perbandingan lainnya. Seorang professor ahli Jawa baik yang saya kenal disini Prof Elice Dewey, Prof Patricia Steinhoff, atau via Email seperti Nancy Hefner justru memberikan rekomendasi membaca bacaan lainnya. Seorang Profesor ternama Ben Kerkvliet, memberikan list 50 buku bacaan untuk memahami apa yang beliau temukan termasuk saya disuruh membaca buku yang berlawanan dengan ide teorinya sendiri.

3. Terkait gaya hidup profesor di sini memang inspiring. Ada profesor John Wilson yang mengajar filsafat politik tahun lalu sudah pensiun, ke kampus selalu naik motor atau naik bus umum, Prof Debbie jalan kaki dari kampus sekitar 20-25 menit hampir setiap hari. Banyak profesor dengan mobil yang kalah keren sama mahasiswanya. Tidak ada gengsi, tidak ada kehormatan yang dirusak gara-gara urusan diluar bidang keilmuawan ini. Jika dibandingkan di Indonesia tentu 180 derajat bedanya???. Malam ini barusaja pulang mengikuti seminar di Bishop Musium masalah Indegeneous Epistimology. Kita mahasiswa yang tidak punya mobil diantar dan dipulangkan oleh profesor sendiri. Ada kebaikan yang belum pernah terbayangkan sebelumnya. Tidak ada yang mendebat soal ini, bahwa profesor memang setara dan menjadi sahabat belajar yang sangat helpful. Menarik untuk dicatat, di sini tidak ada tempat parkir yang ditulisin parkir rektor, wadek, atau directur ini itu…semua manusia sama hanya otaknya saja yang berbeda…

4. Bahwa memang ada kebenaran yang muncul dari sudut lain di antara kita, kelompok, dan bagian dari bumi namun ini sebenarnya utuh dalam spirit yang sama yaitu menciptakan better world. Ini cocok sekali dengan keyakinan Imam Syafii bahwa ”Pendapatku, menurutku, adalah benar, tetapi ada kemungkinan salah. Dan pendapat orang lain, menurutku, adalah salah, namun ada kemungkinan benar”. Inilah yang kita diskusikan bersama di Bishop Musium tadi sore-malam. Termasuk mengutip pendapat dan pemikiran dari  Budha, Yoga, Rumi, Aristoteles, Hawkins, sampai Native Hawaiian.

5. Tentara-tentara USA yang haus ilmu, ada yang tertarik dengan konsep keduniaan dan kesejatian hidup. Dia seorang Militer namanya Fabian Cook, angkatan Darat-Army. Dia punya pemikiran dunia yang lebih baik dan memikirkan seandainya masyarakat ini tidak meterialism tentu lebih damai kita hidup. Dia dari Florida kampungnya, konon terlalu banyak konflik di komunitasnya akibat berebut mencari “happiness” tetapi mereka salah mengira bahwa uang itu segalanya.

6. Sebagai seorang pedestrian di Honolulu, salah satu kota yang cukup ramai pengunjungnya. Kita merasa sangat nyaman karena mobil dan sopir bgitu menghargai pejalan kaki. Keselamatan kita benar-benar dihargai dan diutamakan. Kalau berjalan di jalan raya walau sebagai jaywalking kita tetap dihargai nyawa kita. Kecelakaan hampir tidak pernah kutemui, karena antara satu kendaraan dengan lainnya menjaga jarak lebih dari besar kendaraan itu,bahkan lebih sehingga kalau ada ambulan lewat pasti gampang, ada orang lari juga bisa, dan tentu saja kalau macet gampang diselesaikan karena jarak tadi.

7. Hak individu dalam ruang publik, hampir tidak ada yang menyentuh selama punya kartu penduduk. Orang ‘gelandangan’ atau homeless bisa tidur di ruang publik seperti taman kota, bus stop, pantai, dan perpustakaan atau kampus yang notabene milik negara. Tidak akan ada yang menyakiti. Milik negara artinya milik publik. Di negara republik harusnya begitu konsepnya. Sayang, di banyak negara konsep ini dilupakan bahkan milik negara itu artinya pamong praja bisa mengusir seenaknya dengan alasan ketertiban, kenyamanan, kebersihan, dan prosedur lainnya.

Advertisements

Ringan Syarat Makna dan Inspiratif October 5, 2011

Posted by lapsippipm in Catatan hati.
add a comment

Dave Efendi

7. Seperti tahun lalu, tadi malam Islam day diselenggarakan dengan penuh ceria dan kedamaian. Islam Day sebagai kegiatan pengenalan komunitas Islam kepada khalayak ramai di Hawaii sudah ketiga kalinya diadakan. Semua orang bisa datang dan menikmati pertunjukan dan makanan. Temanya tahun ini adalah “Islam Day, Peace celebration.” Tepat diselenggarakan ketika terjadi bom di sebuah gereja di Solo, tepatnya di gereja Kepunton yang melukai banyak orang dan bahkan ada yang meninggal. Inilah tragedi local global yang tidak sinergis. Satu sisi, mempromosikan kedamaian di Hawaii kelompok Islam lain entah dnegan motis dan justifikasi apa justru menghabisi manusia lain. Ini luar biasa antagonis. Islam kita, kapan akan memberikan kedamaian bagi sesama?

8. Sepulang dari acara Islam Day di Japanese Cultral center, saya menyaksikan seorang Pelatih Kendo, namanya Henry Smalls yang merupakan Martial artist. Smalls ini manusia tanpa kedua kaki bahkan hanya badan dan tangan saja dengan lincah dan gesit melatih murid-muridnya. Bisa dilihat di Youtube silakan ketik namanya ‘Henry Smalls’ akan muncul sesuatu yang dahsyat. Buktinya, prestasinya pun luar biasa, tak kalah juga inspiratifnya tayangan Kick Andy semalam yang saya tonton di Mivo.Tv. Ada Aam (Anak muda dengan semangat melawan keterbatasan fisiknya menjadi sesuatu yang syarat makna, anak muda tanpa dua lengan ini dari Gresik), Sofyan Rosidah seorang perempuan fotografer tanpa kedua lengan, dan lain-lain menyampaikan betapa keterbatasan itu hanya persepsi ‘normalitas’ karena mereka bisa melakukan aktifitas yang selayaknya orang lain. Jadi, cacat, tidak normal, sakit itu murni hanyalah pekerjaan otak-otak yang menyimpan ketidakadilan.

9. Tadi siang, Rabu sep 28, seperti biasa saya punya agenda ‘ngaji’ bersama Prof Elice Duwey, seorang profesor jebolan harvard ahli Jawa terutama soal pasar di Jawa. Beliau profesor Antropologi di UH Manoa. Pernah membimbing disertasi Ann Dunham Soetoro (Ibu Obama yang juga jebolan UH Manoa dimana saya belajar). Minggu lalu, beliau menjajikan bacaan untuk mendukung thesis saya dan hari ini lima buku dipinjamkan untuk saya mulai dengan asal-usul sultan/kraton sampai keruntuhan Soeharto. Saya merasa terhormat, karena beliau bukan pembimbing saya tetapi intensitas ketemunya lebih sering. Kalau boleh klaim beliau pembimbing ke empat saya. Antusias dan responnya luar biasa, lebih dari yang aku bayangkan sebelum kenal dengan beliau. Ketika saya berikan souvenir, gelang, wayang, dan logo kraton beliau sangat senang dan gelangnya langsung dipakai dan merasa sangat cocok. Syukurlah, dan I really apreciate that.

10. GOSSIP. Waktu kecil sering aku mendengar kata-kata ‘rasan-rasan’. Yaitu kegiatan mengisi waktu luang untuk ibu-ibu yang biasanya selesai mengerjakan aktifitas rumah, tidak sedang ke sawah, atau suaminya kerja di luar negeri sehingga para ibu-ibu berkumpul sambil mencari kutu atau apa saja dan bicara ngalor ngidul tentang sesuatu yang belum jelas jluntrungnya. Di dunia barat apakah tidak ada ‘tradisi’ rerasan? saya kira ada karena itu tabiat manusia yang ingin bicara apalagi orang barat ‘talk active’ dan kadang over dosis sehingga sering juga mereka menggosip sana-sana. Tidak hanya di masyarakat luas, tetapi di kelas bersama profesor kadang juga menggosip tentang kebijakan pemerintah bahkan mengosip ilmuwan lain yang dianggap punya kelemahan. Ini terlepas baik buruk, sebab gosip kadang ada baiknya. Konon revolusi bisa dimulai dari gossip yang massif sebagai sarana everyday politics yang efektif. Gosip, jika menyangkut negara, tentu akan banyak konribusinya bila dibanding gosip menyangkut privasi tetangga atau individu. So, mari kita gossipkan negara kita, pemimpin kita yang tidak amnaah dengan gosip yang membangun. Gosip tak dibedakan dengan kritik, tak berbeda dengan politik media hanya cara dan jalan yang ditempuh berbeda.

11. Saya menyaksikan mahasiswa yang serius memang banyak, tetapi yang tidak suka ke perpustakaan juga ada. Setahu saya yang sering bekerja, membaca, atau menulis di library pada kenyataanya orang-orang barat (sebagain saya tanya, mereka berobsesi menjadi profesor). Mahasiswa dari Asia, bisa dibilang kurang suka ke perpustakaan termasuk mahasiswa Indonesia, Vietnam, Thailand, dan Philipina. Saya lihat, teman-teman Jepang ada beberapa yang sangat rajin ke perpustakaan, terutama mereka yang punya teman ‘bule’ yang pekerja keras dalam belajar. Ini kesimpulan sederhana saja, saya hampir tiap malam mengunjungi perpustakaan sampai petugas mencari pengunjung dan bilang “…closed”. Saya sering kaget pas lagi mojok di lorong-lorong rak buku diruangan seluas masjid istiqlal itu. Saya tidak kuat lama membaca, tetapi saya suka membaca dengan menjelajah at least daftar isi sehingga tau petanya dan kapan-kapan bisa diburu lagi.

Kecil, Ringan, dan Reflektif October 5, 2011

Posted by lapsippipm in Catatan hati.
add a comment

Dave Efendi

13. Ini akhir pekan yang melelahkan, syarat beban pikiran, fisik, dan ‘masa depan’. Siapa saja pasti akan jenuh dengan kehidupan yang stagnan, tidak dinamis, involutif, kalau ada revolusi pasti hanya revolusi yang sebenarnya imajinasi. Daya kekuatan kita tidak berbanding dengan keinginan dan hasrat kita berkembang dan melejit. Kungkungan rutinitas menjadi hambatan paling serius dalam hidup kita, terutama mahasiswa yang kehilangan mood untuk belajar. Hal-hal baru tidak begitu memuaskan dan mengobati kegersangan otak dan dinamika intelektual kita. Siapa pun jenuh, dengan keadaan dunia yang tunggang langgang. Tidak hanya kelas bawah, proletariat tetapi para pengambil kebijakan mulai frustasi. Dan frustasi yang membahayakan akal waras kita ini bisa menyebar dan memberikan racun kepada seluruh alam kosmos ini. Karena itu saya mencoba mencari pembelajaran dari hal-hal kecil saja. Beberapa itu diantaranya:

13. a. Ada dua hal menarik ketika saya, selama setahun ini, ketika menunggu di halte bus (bus stop). Pertama, para calon penumpang ini membaca buku sesekali mengajak orang disampingnya bicara apa saja terkait hal-hal yang unik di depan matanya. Misalnya ada sepeda yang dimodifikasi, atau sepatu roda unik, dan sebagainya termasuk berita-berita miring terkait pemerintahan. Kedua, ada saja selalu, orang-orang/calon penumpang itu memungut sampah disekitar halte dan membuangnya ke tempat sampah terdekat. Mereka mengambilnya dengan penuh antusias selayaknya kita sedang diawasi atasan atau sedang berbuat sesuatu yang mulia. Ya, memang mulia. Dan mereka malakukan tanpa pamrih, di saat pagi, siang, petang, dan malam yang sepi dan berangin yang menusuk jantung. Hikmah pertama, Orang Barat atau setengah Barat tidak terlalu menuhankan alat-alat tekhnologi seperti di negara-negara baru mengenal tekhnologi dimana kita di Jakarta ketika menunggu halte trans jakarta saja seolah semua orang sibuk dan sibuk dengan handphone dan blackbarry dan apa saja kalau tidak mereka akan menutup telingah dengan headset agar tidak diajak bicara. Di sini, orang menghargai tekhnologi, tetapi tidak menghilangkan arti ‘silaturhmi’ dan hubungan manusia. Hikmah kedua adalah Mereka malakukan pekerjaan ringan, tetapi siapa pun orangnya secara tidak sadar telah dibuat sejuk matanya akibat sampah-sampah yang diungutinya.

13.b. Terkait cellphone/handphone. Saya kira saya tidak menyaksikan dosen atau profesor yang paling sibuk dengan HP-nya lebih dari apa yang terjadi di Indonesia. Bahkan, pengalaman banyak teman, menguji thesis, skripsi pun dosen kita sempat-sempatnya membuka HP, sms, dan telphone bahkan mengganti status FB atau komentar di FB. Ini kan luar biasa. Tetapi anehnya, beberapa dosen juga melarang mahasiswa telpon, tetapi SMS Only (mau sms susah bahasanya?). Ada juga yang telpon Only (artinya mahasiswa harus banyak pulsa, mau telpon takut menganggu?). Nafas panjang sebentar. Lalu, saya melihat disini kita bisa mampir kapan-kapan ke kantor profesor, bisa janjian (appointment) via email karena tekhnologi website-internet sudah disediakan kampus jadi untuk apa harus juga pakai HP atau cellphone? ini kan pemborosan. Lalu kita reflektif, di negeri kita semua kampus punya internet operator, bahkan setiap jurusan punya speedy sendiri, dosen punya modem masing-masing, juga mahasiswanya. Artinya kehidupan kampus benar-benar high cost, bisa bayar spp tetapi gak bisa hidup dengan standar gaya kampus (sebut saja UGM).  Kalau mahal apa akibatnya? Dosen harus cari tambahan penghasilan, mahasiswa gak sempat baca buku karena harus kerja malam sebagai pekerja paruh waktu, siang ngantuk. Keterlibatan di pergerakan mahasiswa? NO way!. Waktu sudah habis diperas oleh gaya hidup dan lingkungan yang tidak sehat.

13.c. Jujur, saya termasuk yang punya stereotip mengenai gaya hidup orang barat: Gak mau direpotkan urusan keluarga dan mengurus anak. Awalnya, saya tidak mengira pada awalnya bahwa ada profesor mengajar kelas methodologi yang serius dengan mengajak dua anak kecil seumuran 3 tahun laki dan perempuan. Ramainya bukan main, tetapi profesor Hoku itu dengan sabar menenangkan anak-anaknya sambil menerangkan. Seminggu sebelumnya,ada mahasiswi dari Jepang mengaja anaknya di kelas. Anaknya setengah bule. Anak itu layaknya anak besar mengikuti kuliah ibunya. Refleksinya. Ada orang barat juga yang tidak kita perkirakan, mereka sangat menghargai anak, dan tentu saja ini investasi imajinasi anak akan masa depan pendidikan kelak. Mengajak anak adalah juga mendidik dan memberitahukan kesibukan orang tua. Anak senang, orang tua bangga. Waktu di kampung, masjid hanya untuk anak muda dan orang tua, ada yang hanya untuk orang tua karena anak kecil dilarang dibawah karena ramai. Ramai itu mengurangi kekhusukan sholat? Saya masih belum bisa menerima kalau masjid hanya untuk orang ‘gede’ atau dewasa. Lalu apa imajinasi masa depan kelak, kalau mereka MATI? Anak-anak tidak tahu masjid, tidak tahu tauladan?

13.d. Ini hari jumat, awal weekend. Seperti yang sudah saya tulis dan sempat cibaca guru bahasa Inggris disini. Bahwa orang Barat mengidap “penyakit” yaitu “Work Hard, Play Harder”, atau “Study hard, play harder”. Kerja keras menjadi etos penting, sementara menikmati waktu luang atau weekend adalah harga tebusan yang setimpal. Kalau pesta dan dugem ya sampai puas karena ini dianggap juga sebagai hak untuk menikmati kehidupan dan kemerdekaan. Kalau saya, sering merasa plain. Selama 5 hari dari senin-jumat, biasa-biasa saja, dan kalau weekend juga biasa saja. Nothing special. Tetapi, jika kita geser sedikit akan etos perayaan kemenangan kecil dengan hal yang kita anggap positif (tidak melanggar moral dan menyerempet haram) misalnya, kita nongkrong bersama teman seraya makan dan diskusi gosip kesana-kemari pasti juga akan menambah semangat hidup kita. Semangat berbagi, caring and sharing. Ini sudah saya lakukan, terutama dengan tujuan, agar bisa menjaga akal tetap waras. Selain, itu menyambung nyawa karena katanya kumpul-kumpul bisa memperpanjang usia. Dalam kehidupan keluarga, anggota keluarga kita punya hak untuk tersenyum, senang, menikmati kebersamaan, dan kehidupan indah. Inilah keseimbangan yang bisa kita ciptakan tanpa silau dengan tradisi orang lain yang bisa mengancam eksistensi ideologi, keyakinan, dan pranata sosial yang ada dan kita harga. Do You?

14. Kembali ke masa lalu, kira-kira 10 tahun silam. Seringkali pembangunan di kampung merupakan hasil kerja gotong royong masyarakat tanpa memandang status sosial, ekonomi, dan pemerintahan. Mereka nampak bekerja ikhlas walau dengan suasana bathin yang berbeda dimana sebenarnya kelas miskin paling berat menanggung beban gotong royong karena mereka kehilangan penghasilan atau kesempatan bekerja untuk dirinya sementara kelas menengah kampung dan pejabat sudah cukup dengan penghasilan dan tidak kehilangan apa pun dalam jangka pendek. Suatu saat, di RT saya diadakan rencana pembangunan jembatan dna jalan akibat kerusakan yang maha hebat. Lalu diputuskan setiap rumah membayar 150 ribu. Semua dipukul rata karena ini dianggap bentuk keadilan (keadilan purba). Suasana bathin saya meletup waktu itu, banyak sekali yang keluarga mendapatkan uang 10 ribu saja susah dan sementara orang kelas menengah atas yang punya mobil 3, motor 2, dan sebagainya yang melayani banyak pelanggan dan kulaan, yang mendatangkan bahan bangunan untuk membangun rumah, ini yang saya anggap berkontribusi merusak jalan dan jembatan. Tetapi atas nama keadilan semua harus berkonstribusi sama. Ini tidak masuk akal dan ornag kaya yang tidak sadar posisi. Lagi, lagi karena masyarakat ini beragama islam lalu toleran dan menghargai tidak ada protest yang manifest. Tapi gossip itu tidak dapat dibendung arena keadilan model ini menyaikiti dan betentangan dengan nurani semua anak manusia.

15. Contoh yang sama sebenarnya, ketika kita berorganisasi, menyelenggarakan kegiatan sukarela yang berkolaborasi dengan ornag banyak, berbeda kelas secara ekonomi. Mahasiswa miskin dengan pengusaha bekerjasama/bersama dan dua-dua tanpa insentif maka siapa paling sengsara? kelompok pebisnis atau yang pandai memanfaatkan peluang justru akan mendaatkan keuntungan yang tidak terduga di masa dekat atau jangka panjang. Contohnya, si mahasiswa miskin butuh rokok, butuh minum, dan kendaraan kalau sakit maka si pengusaha kaya itulah yang akan berjasa dan akan mendapatkan keuntungan yang lebih dari koloborasi masyarakat ini. Ini simbiosis mutualisme tetapi timpang. Ke depan keadilan progresif dimana proporsional dan appropriate itu perlu ditegakkan dengan nalar rasional yang lebih memperhitungan dampak, akibat, resiko jangka pendek dan panjang. Bekerja sama, minimal tidak ada yang dirugikan, minimal ada keuntungan yang setara sehingga masyarakat yang berkesenjangan dapat diatasi melalui hal-hal kecil seperti contoh tadi.

Arti Hari Ulang Tahun Anak August 24, 2011

Posted by lapsippipm in Catatan hati.
add a comment

By David Efendi

 

Hafiz dan umi 2011

Hafiz dan umi 2011

Tidak semua orang ‘mensakralkan’ ulang tahun, begitu juga Nabi Muhammad. Sejatinya, beliau tidak pernah merayakan hari milad kecuali diperingati oleh para ummatnya yang ingin sekedar ritual atau memang benar-benar bersungguh-sungguh merefleksikan jejak perjuangan dan militansi dakwahnya. Saya, istri, dan keluarga tidak ada pernah membuat acara khusus ulang tahun. Sesuai habitus kami, ulang tahun adalah upacara khusus bagi kelompok ‘borjuis’, atau kelas menengah kaya di Kota. Tetapi, lambat laun upacara atau perayaan ulang tahun kini sudah sampai di kampung-kampung udik seperti di kampung saya di bentaran kali Bengawan Solo.

 

Sesekali ketika saya pulang ke desa, saya sempat nanya-nanya tradisi atau ritual ulang tahun anak yang mulai bergaya ‘kebarat-baratan’ dan beraneka jawaban pun saya peroleh termasuk dari lingkungan keluarga sendiri. Salah satu jawaban merayakan ulang tahun anak balita adalah sebagai rasa syukur, juga memperbanyak teman agar pergaulan menjadi lebih terbuka dan diterima masyarakat. Itu terkesan jawaban ideal sekali dan dengan penuh rasionalitas baru yang dibangun, akan tetapi ketika dikejar lebih dalam dan jauh ternyata PRIVILAGE, alias gengsi dan mengikuti trend adalah paling layak menjadi jawaban. Karena rata-rata orang tua anak bekerja di Malaysia, maka suasana saling berlomba-lomba menampakkan kesan luar sebagai orang mampu, dan layak dihargai menjadi satu kebiasaan baru yang mapan. Tidak hanya soal itu, soal lomba membangun rumah, lomba memberi pakaian anak, dan juga kegiatan ‘tasakuran’ lainnya yang sering seperti ajang kompetisi. Ada baiknya, tetapi bagi kelompok yang tidak mampu bersaing akan semakin merasa teralienasi dari pergaulan. Kenyataannnya, dari 10 TKI/W yang ke Malaysia yang bisa sukses dan berhasil hanya satu saja sehingga pasti lambat laun akan mengakibatkan kecemburuan sosial baru. Ini dampaknya buruk dalam jangka panjang.

 

Saya terbiasa memberikan ungkapan kata-kata setiap ulang tahun keluarga, termasuk almarhum Ibu, juga ketika istri milad dan si Hafiz Kecil dengan ungkapan itu rasa cinta dan kebersamaan dimunculkan dan diapresiasi. Saya membuat nasehat kecil untuk Hafiz yang entah berapa puluh halaman. Singkat cerita di status FB Hafiz saya tuliskan dengan rasa cinta dan penuh harapan begini: “Selamat Milad, doa kami engkau akan menjadi pribadi mulia yang bisa terbang mengepakkan sayap-sayapmu melintasi samudra, benua, dan menjadi manusia yang menebar manfaat bagi semesta alam raya. Barang siapa bersungguh-sunggu, bekerja keras maka hak untuk memperoleh keberuntungan dunia-akherat adalah jaminan Allah!”

 

Itu adalah inspirasi dari orang-orang mulia yang terus memberanikan diri menjadi khalifah, bertarung dengan tantangan zaman yang telah usai dan kini para ‘tentara-tentara baru’ harus mulai mengencangkan ikat pinggang, tulang belakang untuk memenangkan peperangan itu. Mengenai peperangan memang kita harus merujuk pada ungkapan bijak para guru dan juga satu hal penting yang pernah Nabi Muhammad setelah memenangkan perang Badar (perang besar) bahwa peperangan yang mahadahsyat adalah perang melawan hawa nafsu. Nafsu ini yang sering membelenggu manusia, juga menjadikan seseorang merasa digdaya ketika diuji Allah mendapatkan sedikit ‘kuasa’ untuk memerintah atau menjadikan orang lain berbuat sesuai hasratnya. Sebagai orang tua, sering juga lupa ketika diberikan amanah berupa anak. Ketika anak kecil memang lemah dan membutuhkan kita 1000%, akan tetapi bukan berarti kita kuasai hidup dan matinya sebab sebagaimana kata Kahlil Gibran:

 

 

Anakmu bukan milikmu

Mereka putra putri yang rindu Pada diri sendiri

Lewat engkau mereka lahir, namun tidak dari engkau,

Mereka ada padamu, tapi bukan hakmu.

Berikan mereka kasih sayangmu, tapi jangan sodorkan Bentuk pikiranmu,

Sebab mereka ada alam pikiran tersendiri.

Patut kau berikan rumah untuk raganya,

Tapi tidak untuk jiwanya,

Sebab jiwa mereka adalah penghuni rumah masa depan,

yang tiada dapat boleh kau kunjungi sekalipun dalam impian.

Kau boleh berusaha menyerupai mereka,

Namun jangan membuat mereka mnyerupaimu

Sebab kehidupan tidak pernah berjalan mundur,

Pun tidak tenggelam dimasa lampau.

Kaulah busur, dan anak-anakmulah

Anak panah yang meluncur.

Sang Pemanah mahatahu sasaran bidikan keabadian.

Dia menentangmu dengan kekuasaan-Nya,

Hingga anak panah itu melesat, jauh serta cepat.

Meliuklah dengan suka cita dalam rentangan tangan Sang Pemanah,

Sebab Dia mengasihi anak-anak panah yang melesat laksana kilat

Sebagaimana pula dikasihi-Nya busur yang mantap.

 

Dari makna itulah kita harus bersandar dan tersadar bahwa kita tidak boleh digdaya terhadap kekuasan tuhan, juga terhadap anak sendiri. Anak kita, mungkin masih membutuhkan orang tua untuk bangkit dari ‘lemahnya’ akibat fisik yang masih tumbuh dan berkembang namun bukanlah hak kita menentukan masa depannya secara absolut. Nasehat bijak yang aku baca semalaman ba’da sahur yang ditulis oleh H. Jackson Brown, Jr, penasehat profesional bunyinya jelas bahwa sebagai orang tua kita selayaknya menjadi guru, sehabat, dan pelatih yang tangguh di mata anak-anak (Life’s Little Instruction, 1993). Dia juga bilang bahwa untuk para pendidik agar ingat bahwa “…a good example is the best sermon ( uswatun khasanah atau keteladanan adalah khutbah yang terbaik).

 

Satu hal yang perlu kita hindarkan adalah kebiasaan memvonis anak ke dalam kategori orang dewasa seperti ‘anak bandel’, ‘nakal’, ‘kurang ajar’, ‘tidak disiplin’ dan seterusnya yang notabene gelar itu untuk orang dewasa yang sudah melek fikiran dan pengetahuannya. Untuk anak usia dini, di bawah 12 tahun persoalan rasionalitas dan empati memang sedang tumbuh dan tidak boleh dipataharangkan terlalu dini. Sebagaimana ungkapan di Barat: “Dont Judge the Books by its cover” atau bisa kita artikan jangan vonis anak terlalu dini sebelum ada observasi, pengamatan, dan informasi yang lebih lengkap dan dapat dipertanggungjawabkan. Kalau anak-anak sudah siap, bolehlah dimulai untuk “make the rules for your children clear, fair, and consistant” Jadi, aturan pun juga harus berlaku untuk semua anggota keluarga tanpa kecuali dalam arti semua tata kelakuan dan habit harus mendukung untuk tegaknya aturan tersebut. ex. Aturan menonton Tv dan bermain. Semua harus konsisten dan istiqomah.

 

AKhirnya, satu dua patah kata sebagai nasehat untuk Hafiz dan Umi-nya yang terakhir juga berasal dari refleksi selama ini yang ternyata mendapat pembenaran bahwa tradisi membaca adalah sesuatu yang mulia serta televisi adalah monster jahat yang melipat ‘malaikat’ bahkan menyamar menjadi ‘juru selamat’ yang harus kita lawan sekuat tenaga dan pikiran. Maka kita terus perjuangkan untuk read more books and watch less TV! atau bahwa lain; segera matikan TV dan mari membaca!. Kalau demikian, maka insyaAllah berlakulah fatwa Man Jadda Wa Jada dan Man Shabara Zhafira!

 

Hawaii, August 24, 2011

Salam

David Efendi, Trust in God but Lock your Car!

Percuma Sekolah Tinggi-Tinggi? (Part 1) December 17, 2010

Posted by lapsippipm in Catatan hati.
add a comment

David Efendi, Santri Rakyat

Saya harus membiasakan jujur kepada sejarah hidup sendiri. Saya yakin saya adalah bagian dari planet bumi dan bagian dari keragaman yang diciptakan oleh the divine power (God intention) untuk menjadi warna tersendiri bagi alam raya. Menjadi bagian dari kebaikan (god) atau kejahatan (evil) adalah mutlak adalah pilihan rasional manusia. Hal ini ditegaskan dalam kitab suci yang saya yakini yaitu Al-qur-an. Di sana dijelaskan karena manusia adalah hewan yang berakal maka dengan akan itu manusia membedakan mana yang baik dan buruk, yang halal dan yang haram/subhat. Dengan akal manusia berbeda dari binatang melata atau binatang buas sehingga tidak menjadi bencana bagi sesama.

Keragaman saya, tentu bukan keragaman mutlak bahkan saya hanyalah anak yang dibawah kecerdasan rata-rata. Di TK selama 3 tahun (seharusnya 2 tahun) karena saya tidak bisa membaca dan menulis bahkan tidak suka sehingga guru-guru saya tercinta menyelamatkan saya agar tidak ‘mati’ semangat jika saya dipaksa naik ke sekolah dasar (madrasah). Setahun sudah berlalu saya tidak banyak perkembangan di TK. Saya di rumah hanya dengan seorang Ibu dan Kakek-Nenek plus satu kakak. Ibu saya dan kakek nenek selalu pergi ke sawah semenjak selesai subuh dan pulang di siang hari kadang kembali lagi menuju sawah jika ada yang perlu atau sekedar mengambil daun-daunan untuk disayur atau singkong untuk digoreng (gimbal goreng). Keadaan ini berlangsung sampai saya lulus dari SMP Muhammadiyah 8 Godog Laren Lamongan Jawa Timur.

Sebagai anak yang dianggap ‘bodoh’ saya tidak minder dan saya bisa melampiaskan kejenuhan dan kebosanan belajar di bangku sekolah dengan bermain ke alas atau sawah. Saya lebih memilih ke sawah atau mencari ikan dari pada belajar di sekolah. Saya merasa tidak senang dan belum tahu kegunaan apa belajar di sekolah dengan teman-teman yang pintar, baju baru, tas dan buku lengkap. Sementara saya hanya memakai baju-celana kebesaran, sepatu butut, dan tas tua warisan turunan dari kakak saya. Rasanya saya tidak merdeka menjadi manusia di sekolah. Saya waktu itu selalu menunggu hari jumat karena libur dan saya sering sekali meninggalkan sekolah dan melarikan diri ke sawah baik untuk mencari ikan atau menangkap burung. Saya sering ikut kakek saya ketimbang kakak saya, saya sering berbicara dan makan bersama ibu saya ketimbang dengan siapa pun. Ini berjalan antara 1990-1997.

Waktu reformasi saya kelas 3 SMP menjelang lulus dan peristiwa tawuran antar desa terjadi sangat sengit dan memakan korban setiap saat walau tidak sampai meninggal tetapi korban itu sangat berdarah, rumah hancur, bangunan sekolah rusak parah, dan hari-hari seperti di teror. Waktu itu saya berpengalaman menjadi ketua Osis jadi ada sedikit jiwa kepemimpinan yang ingin menyelesaikan masalah konflik tersebut. Karena saya kecil saya tidak banyak berbuat hanya menyerukan kebaikan secara diam-diam dan membantu siapa saja yang perlu dibantu termasuk saya mengangkat korban pembacokan dari sungai–perbatasan desa.

Mimpi sekolah tinggi sama sekali belum terbayang. Tetapi saya merasa sudah mencintai ilmu pengetahuan. Kebiasaan membaca dan menghafal sejarah mulai tertanam ketika saya kelas 1 smp dan saya meyakinkan diri sendiri bahwa belajar akan mampu merubah keadaan. Saya menyadari realitas kehdiupan saya yang penuh ketimpangan, antara harapan dan kenyataan sehingga saya harus berlari ditengah gelap malam untuk mewujudkan mimpi dan cita-cita. Saya sangat tergerak dengan teman saya yang bisa belajar ke luar desa, dengan teman yang pandai bahawa inggris dan arab yang kini teman itu menjadi teman hidup.Akhirnya, saya belajar organisasi agar percaya diri, dan saya belajar buku teks sekolah agar saya menjadi diperhitungkan di dunia ‘persilatan’.

Tahun 1998. seusasi lulusan dnegan nilai ujian akhir nasional yang membanggakan guru dan sekolah bahkan Muhammadiyah. Saya bersama Hariyanto menyabet danem tertinggi sebesar 47,30. Untuk sekolah swasta Muhammaidyah di desa ini sangat luar biasa karena sekolah bagus dan negeri saja belum tentu meraihnya. Karena itu bapak ibu guru sangat mendorong saya agar melanjutkan sekolah ke jenjang lebih tinggi. Ibu saya tidak punya mimpi sekolah tinggi hanya pernah mimpi membayangkan anaknya jadi orang, menjadi pegawai agar nasib berubah di masa depan. Bapak guru saya pun mendatangi rumah saya dan bicara kepada ibu saya, tapi ibu saya menangis lantaran tidak ada alasan bagaimana caranya menyekolahkan anak ke kota. Tidak ada modal bahkan nol kosong.

Karena projet sudetan bengawan itulah keluarga saya memegang uang jutaan rupiah. Meski dampak jangka panjang kami kehilangan sawah sebagai satu-satunya alat bertahan hidup, kami tetap mensukuri pemberian tuhan dan pemerintah lewat project penggantian rugi pemilik sawah yang dijadikan proyek pelebaran bangawan solo agar tidak banjir. Sampai sekarang saya sendiri tidak yakin project itu bersih dari KKN, saya kira banyak kerugian jangka panjang sebab pemeirntah hanya mengganti secara jangka pendek dengan harga yang dibuat sendiri tanpa memperhitungkan nasib keluarga yang 100% kehilangan sawah dan mata pencahariannya seperti keluarga saya. Tapi, tidak ada perlawanan muncul selain hanya dalam doa. Ini mungkin disebut James Scoot (year) sebagai perlawanan pasif (passive resistance).

Bagaimanapun juga, karena uang itu saya bisa sekolah ke Kota Lamongan. Sekolah SMA negeri 2 yang paling favorite dan bonafit waktu itu(sampai sekarang). Sebagai anak desa yang ‘miskin, bodoh’ saya sangat minder menjadi bagian dari siswa. Saya berperang melawan diri sendiri apakah saya harus bertahan atau mundur dari perjuangan. Ibu saya sudah mantab menyokong dengan apa saja yang beliau bisa, begitu juga kakek saya yang akhirnya meninggal ketika saya sekolah di kota. Kakek meninggal belum lama setelah menjual kambingnya untuk sekolah saya. Sementara waktu itu, Ibu saya juga sedang berada di perjalanan menuju Malaysia yang belum ada kabarnya karena ke malysia untuk mendukung agar saya bisa selesai SMA. Ibu berangkat dengan kapal ikut seorang bos kampung.

Malam itu saya langsung pulang, hujan deras, kilat dan petir menghunjam bumi kami. Sejarah sudah lewat dan sejarah baru sedang kita buat.

Semua berjuang untuk saya dan mengorbankan apa saja yang mereka punya. Karena itulah tidak ada alasan yang masuk akal bagi saya untuk mundur dari perjuangan jihad menuntut ilmu. Karena saya tidak mundur, karena saya tidak ingin ditelan badai zaman gelombang kedua saya sekarang sedang berbenah, mengeja kata demi kata dalam beragam aksara dari jawa, indonesia, inggris, balanda, dan perancis untuk mengerti satu dua hal. Kini saya masih mayakinkan diri saya sekuat tenaga, apakah percuma sekolah tinggi-tinggi?

Hawaii, Dec 16, 2010